Wednesday, August 26, 2009

Malaysia - Indonesia n pentingnya kita menghargai kebudayaan Indonesia


Setelah Batik, Lagu Rasa Sayange, Angklung n Reog Ponorogo, sekarang lagi rame banget nih tentang tari Pendet yang gambarnya ada di Video Promosi Pariwisata Malaysia.
Katanya Tari Pendet di klaim sebagai milik Malaysia, tapi berita terakhir, katanya itu kesalahan staf Discovery channel (videonya tayang di Discovery channel) yang salah memasukkan gambar Tari Pendet di Video Pariwisata itu.
Memangnya, sebelum tayang, Video itu gak dicek dulu ya sama pihak2 yang bersangkutan ?

Sebenernya gak gitu jelas banget apa yang udah dipatenin sama Malaysia n apa yang enggak.
Tapi kalau emang udah dipatenin, Memangnya Batik, Lagu Rasa Sayange, dll, dipatenin dimana sih ?
Sebenernya bahasa tepatnya itu paten, hak milik, atau apa sih ?
Hak patennya untuk di 1 negara doang atau di semua negara ?
Herannya, kok patennya bisa dapet kalo seni tersebut dari Indonesia ?
ini kan bukan business yang first come first serve.
ato ini masuk ke aturan First-to-file-rule ? kalo prior art itu apa ?
kyk skr kalo indo mo matenin tari perut, trus tari perut jadi milik indo gitu ??
aneh kan.
duh jadi pusing nih.....
memang apa sih dasar memberikan paten itu ? kalo untuk mematenkan kebudayaan suatu negara, masa gak diselidiki dulu ??
lebih pusing lagi kalo semua budaya daerah indonesia harus dipatenin biar gak direbut negara lain.
harus berapa juta paten ????
Tapi di klaim ato enggak, dipatenin ato enggak, kayaknya para turis juga tau Tari Pendet itu asalnya dari negara mana, Lagian.... siapapun yang udah pernah dateng ke Bali, pasti jatuh cinta abis sama Bali n Indonesia :)

Nah sekarang, balik ke kita-nya lagi nih....
Napa juga org indo kurang tertarik dgn budaya tradisional Indo,
Apresiasi Seninya agak2 kurang.....
misalnya, dalam bidang tari2an indo, banyak yang lebih suka ballet/salsa daripada tari bali/jaipong.
okelah kalo ada yang kurang tertarik dgn tari bedoyo karena membutuhkan dedikasi dan kesabaran tinggi, tapi pilihan tari2an daerah lainnya kan banyak banget, tari bali, tari jaipong, tari saman, tari topeng, dll masa sih gak ada satupun yang menarik ?
Kalo dari kecil kita udah dikenalkan dengan bbg tari2an daerah, pasti banyak yang suka.

tapi kalo dibilang kita gak suka belajar tari2 daerah, apa mungkin karena masalah lokasi dan fasilitas ?
tempat kursus ballet/dansa cenderung full AC n cantik n lebih mudah ditemukan, tapi sanggar2 tari daerah, fasilitasnya cenderung "kurang" dan lokasinya susah dicari, malah banyak yang di gang-gang sempit. ato malah adanya di gedung super mewah khusus untuk warga asing sekalian. jadi ada gap kosong di tengah2 itu.... ya kita-kita ini.

Ato di sekolah2- kenapa juga jarang ada ekskul tari daerah ya ?? Daripada basket mulu, napa juga gak dikasih pilihan untuk ngambil sepak takraw misalnya ;p
Sama-sama butuh keahlian, sama-sama keringetan juga.
Daripada belajar suling n pianika, napa juga gak belajar sasando ??

Ato beda bonafid-nya ???
kalo maen sepak takraw, gak usah pake Sepatu Nike Air terbaru, jadi gak keren ?
trus kalo di luar negri... orang2 yg nonton konser ballet sampe berkali-kali di Gedung Opera dengan tiket mahal... kok selalu full house aja..... napa kalo kita nonton konser tari Pendet, bawaannya males n ngebosenin ya ?
kalo dibilang gampang, gak gampang2 banget lho belajar tari Pendet, jadi unsur skill n dedication ada disitu.
Apa karena gerakannya kurang cepat ? atau kurang unsur lompat2-nya ? kurang unsur akrobatiknya ?

Belum lagi sekarang tari-tarian tradisional Indonesia ada yang "dipangkas" gerakannya karena dianggap terlalu "vulgar", tari-tarian yang sudah bertahun-tahun menjadi tarian khas budaya Indonesia dan kostum tradisional-nya dianggap kurang "sopan", tapi herannya tarian yang lebih "vulgar" yang sering kita lihat di TV dan VCD/DVD XXX tetep aja beredar luas. Kenapa gak itu dulu aja yang "dipangkas" ?

Mungkin udah saatnya tari2 daerah digabungkan dengan tari2 modern n jadi kontemporer tradisional ?
kan tetep aja basicnya harus kuat, jadi tetep harus belajar tari tradisional.....
tapi, bukannya udah ??? kalo mo Ujian akhir, para penari di Institut Seni / Universitas Seni juga harus "menciptakan" suatu tarian atau "menginterpretasikan" suatu adegan menjadi tarian ?
Jadi sebenernya kan mereka udah menggabungkan tari tradisional n modern.
Apa mungkin kurang kesempatan bagi para maestro Tari Indonesia untuk tampil dan "memamerkan" hasil kreasinya itu, jadi ga banyak yang tau ?
Apa karena masa depan penari / seniman itu kurang jelas ? Jadi daripada mengembangkan kreasi tari, lebih baik cari pekerjaan yang lain ?
Banyak juga kan berita di koran tentang Maestro Tari yang sudah tua dan sakit, sekarang hanya tergeletak lemah kekurangan biaya berobat. Sedih ya.

Kalau di TV juga banyak dancer yang gabungin dance daerah n modern, kok tetep aja kurang "wah keren" , masih lebih banyak unsur dance modern-nya n unsur tarian daerahnya "tenggelam".
Bukannya lebih "cantik" kalau unsur tradisional-nya lebih kental ? lebih khas Indonesia :) Tari-tarian tradisional yang lebih modern tetapi tetap unik di mata dunia dengan identitas khas tradisional Indonesia yang menonjol.
Contohnya si Eko "Madonna" Supriyanto, dapet job jadi dancer di World Tour-nya Madonna, gara2 waktu audisi , dia kasih gerakan Pencak Silat !!!! Ciaaattt....
Itu kan salah satu contoh kalo kebudayaan tradisional kita adalah salah satu hal yang membedakan kita dan menjadikan kita unik di mata dunia.

Kalau kita ngeliat nenek2 di Bali dengan rambut putihnya yang masih aktif ngajar Tari Bali, masih gemulai, masih lincah, kagum banget ya.... ato ngeliat anak2 kecil jago tari Jaipong.... kita semua tertarik untuk ngeliatnya.....
tapi kenapa kalau sudah dipanggung...... dan kita menonton pertunjukan tari jaipong/tari Bali, kenapa kita kurang tertarik ya..... sedangkan ya tadi itu, kalo nonton tari Ballet berkali-kali tidak bosan, ato kalo nonton VideoKlip di TV, dgn dancer2-nya menari hiphop, kok gak bosen2, apa karena pengaruh kostum ? karena pengaruh baju yang minim ? gak juga, cowo2 yang dance hiphop dengan baggy T-shirt n baggy jeans tetep aja keren, jadi gak harus kostum minim untuk menarik perhatian orang saat menari, lagian kostum tari2an daerah kita bagus2 kok ..... tari2an daerahnya juga super menarik..... Jadi faktor apa yang hilang saat kita menonton mereka menari tarian tradisional di panggung ?
Apa karena persepsi kita bahwa tarian daerah itu kampungan ?? gak juga.....
Tapi kenapa kurang "nendang" ya ????

Apa musti tari pendet digabungin Hiphop gaya Chris brown dgn lagu gamelan Bali yang funky juga.
Not bad kan.....
Kalo dalam musik Batak udah ada Viky Sianipar.... terus ada Djaduk Ferianto yang juga meng-explore musik perkusi dan tradisional, siapa tau muncul pemusik2 baru yang fokus ke lagu daerah. Jadi, misalnya lagu gamelan Bali yang mengiringi tari Pendet, bisa lebih "familiar" di kuping kita.
Bukan untuk meninggalkan budaya lama, tetap untuk memperkenalkan sedikit demi sedikit budaya Indonesia yang kaya banget itu ke kita-kita yang kurang "ngeh".
Jujur aja.... lagu2 daerah itu banyak yang enak lho !!! Kalo di "twist" dikit jadi lebih modern, pasti makin banyak yang suka.
Gemana kalo lagu "Si Doel anak sekolahan" nah itu salah satu contohnya tuh !!!!
"Aduh s*alan, nih si Doel, anak Betawi asli, kerjaanya sembayang mengaji.....dll"
ato... lagunya Benyamin S, "Eh ujan, gerimis aje........."
ato Lagu Cucokrowo juga asik.
Lagu2nya gak tradisional banget, tapi tetep "kampungan" n super enak didenger ....
n Kenapa juga Suling Bambu cuma adanya di lagu Dangdut ?

Ato.... kita sering denger lagu2 "Mozart for Babies" atau "Instrument Music for Relaxation", napa juga enggak "Suling Bambu for Inner Peace" atau "Angklung for Breakfast". Memang udah ada beberapa CD lagu yang seperti ini, tapi herannya..... yang bikin kok bule.
Ato buku2 kebudayaan Indonesia, lagi2 yang bikin kok bule.
Kitanya kemana ?

Tapi aku yakin, kita semua udah tambah nyadar kok.
Kejadian Malaysia ini seperti ngebangunin kita akan potensi budaya Indonesia yang super kaya n kita sebagai warga Indonesia harus bangga akan budaya bangsa kita.
Tentunya peran Pemerintah juga sangat penting untuk menjaga dan mempromosikan kebudayaan kita, dengan bantuan kita semua tentunya :)
Siapa tau bentar lagi , penyanyi Indo bakalan pake dancer tradisional Indo di konser n videoklip musik mereka :) Misalnya Melly Goeslaw nyiptain lagu yang pake iringan Sasando, Denada yang jago Jaipong, Agnes Monica nari hiphop tapi gaya tari Topeng yang energic banget ato Ariel Peter Pan nyanyi sambil maen alat musik Sampe/Sape (gitar tradisional Dayak)
Keren kan... :)

Apa sih "Sasando" n "Sampe Dayak" itu? liat di google image dong :) Asli keren banget.
Jadi..... mulai deh cari tau lebih jauh tentang kesenian Indonesia ? :)
Dijamin Seru kok.... :D

Hmm...Jadi Pengen suatu saat nanti, punya gedung SanggarSeni.com di tiap Jakarta Timur-Utara-Barat-Pusat-Selatan dan di kota2 lain di Indonesia, gedung yang gampang dicari, terletak di lokasi strategis, dengan fasilitas yang memadai, yang berfungsi sbg tempat kursus tari2 daerah tradisional Indonesia, tempat kursus musik tradisional Indo, kursus lukis-gambar, tempat kursus kerajinan tangan Indonesia, pokoknya semua dan juga sebagai wadah para seniman untuk berbagi ilmu, bukan tempat buat nongkrong n ngerokok ya....napa juga sih kalo seniman identik dgn gondrong n rokok ? Gak mesti kan :)

Dan bukannya membatasi diri dari seni dari luar negeri .... Aku suka ballet, tap dancing , taekwondo, pergamano, dll tapi harus ada yang bergerak untuk melestarikan budaya bangsa, yaitu karya2 seni tradisional Indonesia :)
dan memang sekarang ini, kayaknya udah mulai banyak kok wadah2 seni seperti ini..... tujuannya sama... melestarikan dan "menularkan" budaya bangsa Indonesia ke semua orang.... kita semua bukan saingan... melainkan sama2 mengisi dan sama2 bertujuan positif :)
Gedung SanggarSeni.com, Siapa tau, Someday Soon hopefully :)

1 comments:

www.ebomi.blogspot.com said...

Bagus,indah,dan menakjubkan sekali bahkan air pun menikmati iringan lagu Indonesia raya, terima kasih anda membuka hati saya........ :-D

Related Posts with Thumbnails